Beranda Kabar Terkini Gojek Percepat Digitalisasi UMKM dengan Gratiskan Biaya Transaksi Online lewat Midtrans

Gojek Percepat Digitalisasi UMKM dengan Gratiskan Biaya Transaksi Online lewat Midtrans

0

Gojek, super-app terdepan di Asia Tenggara, terus konsisten mendukung jutaan UMKM untuk beradaptasi dan tumbuh selama periode pandemi lewat upaya digitalisasi. Kali ini, Gojek membebaskan biaya transaksi online khusus untuk para merchant baru (Merchant Discount Rate) lewat salah satu ekosistemnya, yaitu payment gateway Midtrans.

Pembebasan biaya transaksi ini berlaku untuk total transaksi hingga Rp 500 juta. Dengan pembebasan biaya transaksi, diharapkan UMKM bisa semakin mudah dan cepat bergeser ke ranah online, sehingga mereka dapat menjangkau lebih banyak konsumen dan meningkatkan omzet usaha.

Kemudahan ini dapat dimanfaatkan tidak hanya oleh UMKM kuliner, tetapi juga oleh semua jenis UMKM yang tergabung ke dalam Midtrans sejak 15 Juli hingga 15 September 2020 โ€“ baik yang telah memiliki situs pembelanjaan sendiri maupun yang menggunakan media sosial dan aplikasi chat untuk memasarkan produk dan berinteraksi dengan pelanggan mereka.

Untuk penggunaan di media sosial dan chat, merchant cukup membagikan link pembayaran kepada pelanggan baik melalui SMS maupun pesan teks instan dengan fitur Payment Link. Saat ini Payment Link menerima pembayaran melalui kartu kredit, debit dan berbagai uang elektronik melalui kode QRIS.

Erwin Tanudjaja, CEO Midtrans mengatakan, Kami menilai inisiatif ini penting dilakukan karena untuk membawa lebih banyak pelaku UMKM ke ranah online, proses bisnis harus dapat dilakukan dengan mudah dan biaya rendah. Dengan program Midtrans yang menerapkan pendaftaran langsung dan bebas biaya transaksi ini.

โ€œkami membantu para pelaku usaha kembali bangkit dan mempercepat proses adaptasi mereka bertransaksi online di tengah adaptasi kebiasaan baru masyarakat. Program ini juga bentuk apresiasi kami bagi pelaku usaha yang tetap gigih menjalankan bisnisnya, melayani konsumen serta memelihara kesejahteraan karyawan.โ€ Ujar Erwin

Erwin Menambahkan, Selain pendaftaran langsung dan biaya transaksi yang digratiskan, teknologi Midtrans juga membantu pelaku usaha UMKM menjalankan bisnis online-nya secara lebih efisien, aman dan transparan. Hal ini karena layanan Midtrans memiliki fitur lengkap, mulai dari pembayaran instan, analisa data penjualan, hingga teknologi pengamanan menggunakan kecerdasan buatan.

โ€œDengan demikian, para pelaku UMKM dapat beradaptasi terhadap perubahan perilaku transaksi konsumen yang menginginkan transaksi yang mudah dan aman di masa pandemi ini,โ€ jelas Erwin.

Nina Mora, Direktur Bina Usaha dan Pelaku Distribusi Kementerian Perdagangan RI mengatakan bahwa kolaborasi berbagai pihak diperlukan untuk memajukan dan menyelamatkan bisnis UMKM di Indonesia.

โ€œKami di Kementerian Perdagangan RI melalui Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri RI tentunya mendukung upaya yang dilakukan oleh pelaku usaha dalam mengembangkan UMKM. Hal ini dilakukan melalui digitalisasi dan transformasi proses bisnis dari offline ke online dengan memanfaatkan berbagai platform yang ada di Indonesia. Seperti upaya yang dilakukan oleh Gojek melalui platform pembayaran Midtrans, untuk membantu UMKM offline menuju online, dan membebaskan biaya pemrosesan bagi UMKM yang baru pindah ke ranah onlineโ€ Pungkas Nina

Langkah tersebut kami harapkan dapat memberikan keringanan bagi UMKM dan mendorong penggunaan pembayaran non-tunai di masa normal baru. Selain itu, juga dapat mendorong bisnis UMKM untuk lebih efisien dan mendapat kemudahan dalam akses pembiayaan. (www.eljohnnews.com)

- Advertisment -

Kirim Balasan

Please enter your comment!
Please enter your name here